Wednesday, October 31, 2012

Memang rezeki mereka

2
     Penghujung bulan Ogos tahun nie, banyak sangat perkara yang berlaku. Penguasaan terbesar saham Proton oleh DRB telah sedikit sebanyak mempengaruhi kelancaran kehidupan kami sekeluarga di China nie. Termasuklah jugak kawan-kawan seperjuangan yang berada di Lotus Engineering Malaysia.

     Keputusan yang diambil oleh pengurusan baru ini, mempunyai matlamat yang tertentu dan hanya mereka yang berpangkat tinggi sahaja tahu akan matlamat tersebut. Kami hanyalah orang-orang yang menurut perintah sahaja. Biasalah tuh, nama pun makan gaji.

     Kontrak bersama Youngman ini akan ditamatkan dan aku yang berada di China ini akan diserap masuk ke dalam Proton bermula pertengahan bulan November. Kami tidak diberitahu sebab musabab perkara ini terjadi melainkan hanyalah khabar-khabar angin sahaja. Yang ada hitam-putihnya, kami diarah pulang untuk diserapkan ke dalam Proton dan segala oversea allowances akan ditanggung selama 2 bulan dari tarikh tamat kontrak.

     Hanya ada 2 perkara sahaja yang menyulitkan aku.

     1.) keputusan yang datang secara tiba-tiba telah mengganggu kelancaran perancangan aku dan keluarga. Mostly, terhadap perancangan perjalanan pergi dan balik Malaysia-China.

     2.) berkerja di Proton bermakna, aku perlu menempuh perjalanan PD-Shah Alam 5 kali seminggu. Aku pernah melalui semua itu pada zaman-zaman awal perkahwinan kami. Bayangan itu, sedikit menyesakkan dada.

     Tapi, banyak pula perkara lain yang memberikan keuntungan kepada aku dan keluarga.

     1.) aku boleh sambung pengajian master aku secepat yang mungkin.
     2.) anak dan isteri aku sentiasa bersama.
     3.) Proton lebih menghargai bakat kami sebagai Design Engineer
     4.) suasana pekerjaan di Proton lebih memberikan penambahan ilmu dan pengalaman
     5.) dan berbagai lagi perkara lain

     Hampir-hampir aku dan isteri bersepakat untuk meninggalkan Hadi, Hazwan dan Hafiz kat kampung semasa pulang bercuti tempoh hari. Dan perkara itu hampir terjadi hinggalah tinggal 2 hari lagi untuk berangkat ke China. Namun perancangan Yang Maha Bijaksana lebih sempurna apabila kami akhirnya bersepakat pula untuk membawa Hadi, Hazwan dan Hafiz ikut bersama. MasyaAllah..

Mulanya keliru, tapi akhirnya kami mengerti hikmah itu

     Banyak kali sudah terjadi pada diri aku dan keluarga. Rezeki yang aku sangkakan milik aku, rupa-rupanya milik insan lain. Antara kejadian yang aku paling ingat sekali ialah waktu aku dapat kenaikan gaji tetapi lewat 8 bulan dari tarikh kenaikan. Bila terkumpul semua kenaikan gaji itu dalam sebulan, memang banyak yang aku dapat. Yang peliknya, semua duit tersebut aku gunakan untuk membayar yuran sekolah anak-anak, pakaian sekolah, buku-buku dan perkara yang seumpamanya. Satu sen pun aku tak guna untuk diri aku.

     Diwaktu itu aku sangat meyakini bahawa memang rezeki anak-anak ini telah pun tertulis oleh-Nya. Memang Allah Maha Bijaksana dalam perancangan Dia. Dialah yang memberikan rezeki dan aku hanyalah perantara terhadap anak-anak aku. Kali ini, perkara itu terjadi lagi. Perancangan awal untuk meninggalkan anak-anak di kampung tidak menjadi. Semuanya kami angkut sekali. Memang rezeki anak-anak untuk datang melawat negeri China lagi dan mengenali keramahan penduduknya. Asalnya kami keliru namun kini hikmahnya sedang kami rasai. Aku sangat bersyukur dan aku malu mengakui kelemahan aku dalam bersyukur kepada nikmat-nikmat-Nya.

     Terima kasih Allah

Mujur tak kena tinggal

Suasana sejuk membuatkan kami senang berjalan bila-bila masa pun

Jalan mana-mana pun mesti nak ikut

Husaini dan Hafiz
       

Monday, October 15, 2012

Nothing Much (part 22)

1

Friday, October 12, 2012

Anakku Brain Tumor - Isyah Radhiah Idris

0


     Penghasilan buku ini tercetus hasil daripada pengalaman sebenar penulis yang berhadapan dengan dugaan getir apabila anak ketiganya disahkan memiliki tumour otak yang boleh membawa maut. Peristiwa ini baru sahaja berlaku iaitu pada pertengahan tahun 2010. Penulis adalah isteri kepada penyanyi kumpulan nasyid terkenal tanahair iaitu Che Amran "Raihan". Seorang personaliti nasyid yang juga terkenal kerana senyumannya.

     Buku ini ditulis sebagai medium untuk berkongsi maklumat berkenaan dengan tumour otak. Bagaimana mengenalinya, simptom-simptomnya, cara perubatan hospital, cara perubatan alternatif dan kebaikan menjaga makanan yang halal dan baik sejak dari awal usia. Satu perkongsian maklumat yang sangat berguna kepada sesiapa yang membacanya. 

    Buku ini ditulis dengan begitu terperinci sekali. Membacanya seolah-olah membaca sebuah diari kehidupan yang dibukukan. Kisah yang dikongsikan, mengungkap kembali detik-detik awal sebelum tumour otak itu dikesan dan tanda-tandanya. Kemudian, penulis berkongsi kemelut apabila terpaksa membuat pilihan yang terbaik untuk menyelamatkan nyawa anaknya dalam keadaan masa yang amat suntuk. Setiap saat yang terbuang, memberikan kesan kesihatan yang ketara kepada anaknya.

     Buku ini amat memberikan inspirasi kepada sesiapa yang membacanya. Walau siapa pun kita di muka bumi ini, kita pasti akan diuji oleh-Nya. Tidak ada kejayaan tanpa ujian. Setiap orang akan diuji sekadar kemampuan dirinya sendiri. Kitalah yang memilih sama ada untuk berjaya atau untuk gagal dalam ujian tersebut.

     Didalam buku ini juga sarat tercatat pelbagai amalan dan doa-doa yang dikongsi oleh penulis untuk pembaca secara tidak langsung, menjadi medium dakwah yang sangat berkesan. Terdapat juga gambar-gambar keluarga yang dilampirkan sebagai tambahan maklumat kepada pembaca. 

     Semoga kisah benar ini menjadi iktibar dan panduan kepada kita yang masih lagi dikurniakan nikmat kesihatan tubuh badan. InsyaAllah..
      

     

Thursday, October 11, 2012

Husaini kena chicken pox

0
     Daripada sepupu, kemudian kepada mak saudara dan yang terbaru sekali adalah Husaini. Begitulah virus chicken pox nie berpindah dari satu pesakit ke pesakit yang lain pulak. Kesian Husaini, tak cukup sebulan ja lagi nak dapatkan vaksin demam campak / chicken pox. Tengok-tengok chicken pox dah datang dulu. Hehehehe...Macam mana nak naik flight balik China nie? 

     Alhamdulillah, bagus jugak jadi waktu-waktu sekarang nie. Wife aku boleh full time jaga anak-anak aku sebab dia dah jadi suri rumah sepenuh masa sampai tahun depan. InsyaAllah, Husaini will be in a good hand. Tapi harus diakui, 'volume' Husaini waktu sakit-sakit nie memang sedikit kuat dan kerap berbanding kebiasaan. Biasalah tuh, nama pun budak. 

     Semoga cepat sembuh Husaini....


Al-Raheeq Al-Makhtum - Shaikh Sofiy Al-Rahman Al-Mubarakfuri.

0

     Buku ini adalah berkenaan sirah Nabi Muhammad SAW hasil karya seorang tokoh ulama terkenal bernama Shaikh Sofiy Al-Rahman Al-Mubarakfuri dari Universiti al-Salafiah, India. Buku ini telah pun dipilih sebagai pemenang anugerah "Sayembara Pengkajian Sirah Rasulullah (s.a.w)" yang dianjurkan oleh Rabitah al-Alam al-Islami.

     Penulis telah pun mengguna pakai kaedah yang unik dan tersendiri didalam menghuraikan sejarah Nabi Muhammad SAW. Segala maklumat telah pun dirangka dalam bentuk yang sederhana dan tepat. Dalam masa yang sama, penulis mengelak daripada menggunakan huraian yang panjang dan membosankan agar objektif penulisan tercapai dengan berkesan. Buku ini mengambil pendekatan menghuraikan kehidupan Nabi Muhammad SAW mengikut kronologi sejarah. Turutan peristiwa penting yang berlaku satu-persatu akhirnya memudahkan pembaca memahami dan menjiwai perjuangan murni Nabi Muhammad SAW. Secara asasnya, buku ini mampu membantu setiap pelajar atau pengkaji sejarah untuk mencapai tujuannya.

     Siap ditulis pada tahun 1976 dan diterjemahkan dalam bahasa Melayu pada tahun 2000 oleh Muhammad Darus Senawi Ali dari Madrasah Ibn Khaldun al-Thanawiyyah, Jalan Kebun, Klang. Penterjemahannya sangat baik sekaligus memudahkan pembaca bahasa Melayu menghadam isi kandungannya.

     Semoga lebih banyak lagi usaha menterjemakan kitab-kitab agama sebegini demi perkembangan agama Islam yang syumul. Semoga kita lebih memahami dan mengenali kehidupan Nabi Muhammad SAW untuk dijadikan teladan dan pedoman sepanjang hidup di muka bumi. InsyaAllah.

Wednesday, October 10, 2012

Cuti hampir berakhir

2
     Husaini kat Xiaoshan Airport, Hangzhou.

Hazwan dok baca safety manual

Hadi dengan pose yang istimewa

Makan time.
   
     Ini gambar-gambar 3 minggu yang lalu. Sempena cuti mid autumn festival dan national day kat negara China, aku mengambil kesempatan untuk bercuti panjang bersama-sama keluarga aku. Kami sekeluarga balik ke Malaysia kerana terlalu merindui masakan orang-orang Malaysia. Ditambah pulak dengan tekak yang semakin payah nak menelan masakan China sejak kebelakangan nie, rasa nak balik ke Malaysia tuh jadi membuak-buak pulak.

     Kami bertolak dari Hangzhou jam 11.20malam dan tiba di Kuala Lumpur jam 4.30pagi. Tersangatlah banyaknya barang-barang yang kami bawak balik sampaikan terpaksa pakai 3 troli. Mujur kami dapat mengharapkan Hadi untuk tolak troli yang ke-3 tuh. Jikalau tak, memang kelam-kabut jugak aku dibuatnya.

     Pagi itu, roti canai telah menjadi sarapan kami sekeluarga. Hazwan makan 2 keping roti kosong. Aku dan isteri pun boleh tahan jugak menambah-nambahnya. Berselera sungguh anak-anak aku makan sarapan pagi tuh. Geli hati pulak rasa bila mengenangkannya.

     Rumah yang lama ditinggalkan memang sangat berhabuk. Mujur jiran aku telah sudi membersihkan rumah kami sebelum kami balik ke Malaysia. Syukur alhamdulillah...nikmat makanan yang halal dan sedap serta nikmat jiran yang baik hati. Semuanya dari Dia. Semoga kami menjadi hamba-Mu yang pandai bersyukur.

     Cukup sehari di Port Dickson, kami sekeluarga pulang ke Besut menaiki keretapi. Kami sekeluarga sangat suka kalau dapat naik keretapi bila pulang ke Besut. Perjalanan yang panjang, tidak meletihkan kerana kami akan memilih koc yang ada katil untuk kami sekeluarga. Walaupun perjalanannya panjang, dalam masa yang sama ianya juga memberikan kami rehat yang panjang juga.

Bila cukup tidur, kurang la meragamnya

Selamat pagi

 Ramai-ramai tangkap gambar

Hadi dan Husaini

Dah pandai main kat pintu time keretapi bergerak

10 more minutes

     Besut memang sebuah kawasan yang berdekatan dengan laut. Sesuai pulak dengan kami nie yang dah lama tak tengok air laut semenjak duduk kat China nie. Jadi satu nikmat pulak bila dapat tengok, bau dan mandi air laut. Bila tengok laut yang luas terbentang tuh, teringat surah Al-Kahfi ayat 109. Maksud ayat :-

Katakanlah (wahai Muhammad): "Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan".

Pagi yang mendamaikan

Hanya kami sahaja. Riuh sekampung

Mengadap Pulau Perhentian

We are family (..of shoes)

     4 hari makan-makan dan menikmati suasana pantai timur, kami meneruskan perjalanan ke Alor Setar pula. Hujan lebat disepanjang perjalanan menyebabkan aku terpaksa memandu perlahan. Kat Alor Setar pula, kami menikmati makanan dan pemandangan utara tanahair. Memang Malaysia nie cantik serta mewah dengan makanan. Best...sangat best.

    4 hari kemudian, barulah kami berangkat pulang ke rumah kami di Port Dickson. On the way nak balik tu pun, sempat jugak singgah rumah adik-beradik. Inilah masanya pun nak melawat-lawat handai-taulan yang jauh. Nanti bila dah start kerja nanti, susah pulak nak jalan-jalan.

     Kemudian, baki 2 minggu cuti lagi...kami habiskan dengan melawat rumah saudara-mara, melayan anak-anak dan mencari tempat makan. Rasa puas bila dapat bertemu dengan sanak-saudara dan bertanya khabar.  Banyak yang sudah berubah. Ada yang baru dapat anak, ada yang anaknya dah nak kahwin, ada yang sihat, ada yang sakit, ada yang sedang meniti kejayaan, ada pulak yang sedang jatuh dan macam-macam lagi. Semua itu berlaku pada orang yang hampir dengan kami, yang ada pertalian darah yang dekat. Suka-duka kehidupan manusia atas mukabumi ciptaan-Nya. Semuanya kami jadikan iktibar untuk masa hadapan kami. Hari ini kami terbang-tinggi. Esok hari tak tentu lagi. Sementara masih lagi diberi pinjam oleh-Nya, isikanlah dengan sebaik-baik perbuatan.

     Sekadar berkongsi gambar-gambar keluarga.

Anak saudara baru

Berlatar belakangkan ikan arapaima

Mama dan Husaini

Kami jumpa brader nie dalam laut

Ikan yu yang sangat cooperative

Elok pulak ikan tuh ikut. Senang nak tangkap gambar

Melayan Husaini

"bila jaws nak makan orang tuh Hadi..?"

Morib Gold Coast

Hehehe...strobist tak jadi

Menyambut birthday kakak ipar.

Bersama sepupu-sepapat

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...