Monday, November 20, 2017

Bertuahnya ada family

0
     Tetiba terjumpa gambar family dalam handphone wife. Gambar raya tahun nie kat kampung mertua. Alahai, sekejap ja masa dah berlalu. Lepas sorang, sorang anak membesar. Tak nak dah main kejar-kejar dengan abah. Hehehehe, sungguh....memang hari semalam tuh sangat jauh.

      

     Sebagai seorang ayah, aku rasa aku banyak buat salah kat anak-anak aku. Yang rasa menyesal sampai teringat-ingat sangat tuh adalah bila diri nie menghukum anak dengan kadar berlebihan. Kebanyakan dari kesalahan tuh bukannya salah besar pun tapi dah memang aku nie jenis kasar, kesian anak-anak jadinya. Malu dan menyesal sungguh rasanya bila dikenang-kenang semula.  

     Hikmah jugak sebenarnya apabila anak-anak nie jenis tak ingat rutin diorang. Kita kena ingatkan sentiasa dengan sabar. Akhirnya mengajar kita jadi orang yang sabar. Hikmahnya lagi bila dalam hal kena rotan dan sebagainya, anak-anak cepat melupakan dan tak ingat lalu dia tak menyimpan dendam dalam hati. Dan dalam banyak keadaan yang aku perhatikan, anak-anak jadi lebih hormat dengan hukuman yang dikenakan jika memang benar terbukti dia bersalah. 

     Aku cuba untuk mencontohi Nabi Muhammad SAW yang sangat baik perlakuannya dengan anak-anak kecil. Aku tak pernah melihat cara Nabi melayan anak-anak kecil bahkan Nabi pun aku tak pernah lihat, tapi dari pembacaan hadis dan penerangan-penerangan yang berkaitan, memang Nabi akan marah hanya apabila tersinggung dalam bab agama sahaja. Dalam bab lain, Nabi sangat berlapang dada.

     Moga kami semua yang berada dalam gambar ini dihiasi dengan adab mulia yang sama seperti Nabi Muhammad SAW....InsyaAllah

Friday, November 10, 2017

Mengharumkan nama sekolah

0
     Cerita dah lama dah nie, tapi baru sekarang terasa nak share dalam blog. Habuan bacaan anak-anak waktu dah besar nanti. Kejayaan yang manis harus dikenang untuk motivasi diri sendiri. Paling tidak pun, rasa yakin pada diri sendiri pun dah ok dah.

     Zaman kita kecil dulu, kita tak terdedah sangat dengan pelbagai pertandingan yang ada diluar sekolah. Mungkin sebab faktor maklumat tak sampai agaknya dan bukan zaman internet membuatkan kita hanya tahu perkara yang berlaku dalam sekolah sahaja. Kita tahu cikgu banyak berusaha menganjurkan pelbagai program disekolah yang melibatkan pelajar dan itu tak dapat dinafikan. Cuma lagi, bila dah sampai zaman teknologi maklumat nie, baru kita tahu yang rupa-rupanya, ada banyak lagi program luar dari sekolah yang boleh disertai oleh pelajar. Ibu bapa yang dulunya hanya mengharapkan program hasil usaha dari cikgu, kini boleh berusaha sendiri demi pembinaan sahsiah anak-anak. 

     Macam hebat pulak rasanya ayat-ayat dalam perenggan kat atas. Padahal point yang nak disampaikan adalah, Student sekolah dulu tak banyak exposure, tapi student sekarang dah banyak exposure. Itu ja pun. Hehehehe...

     Nak cerita pasal anak-anak aku yang bersekolah rendah di Kulim nie laa...Rasanya waktu duduk di Port Dickson dulu, kami tak kalut sangat tentang nak masukkan anak-anak dalam pelbagai program. Tapi bila datang kat Kulim nie, macam best pulak bila dapat pilihan yang pelbagai untuk pembelajaran anak-anak. 

     Asalnya masuk pertandingan inovasi. Cikgu-cikgu di sekolah pun tak tahu cerita sebabnya pakai masuk ikut suka ja. Nak jadi cerita, rupa-rupanya pertandingan tuh peringkat kebangsaan dan tetiba dapat pulak hadiah medal silver. Itu cerita tahun lepas. Tahun nie, tetiba Jabatan Pendidikan Negeri Kedah panggil untuk terima anugerah emas diatas pencapaian dalam pertandingan inovasi tersebut. Alhamdulillah, suka tengok anak-anak rasa bangga. Suka juga bila dapat mengharumkan nama sekolah. Sekolah anak-anak aku tuh, hanyalah sekolah biasa sahaja. Moga-moga dapat mengubah persepsi masyarakat tentang sekolah anak aku tuh. 

     Syukurlah, Kulim banyak merubah kami sekeluarga. Moga kami sentiasa ingat akan nikmat-nimatNya....

Muka ada senyum..hehehe

Pengetua yang bawak Hazwan dari Kulim ke IPDA Jitra.

Gambar-gambar ihsan dari handphone pengetua

Semoga mengikut resam padi. Makin tunduk makin berisi

Thursday, November 2, 2017

Hadiah darjah 6

0


      Cerita pasal Hadi pulak kali nie. Lama dah tak menulis pasal anak-anak. Sedar tak sedar, dah makin besar anak-anak semua. Termasuk la Hadi. Tahun nie dia dah darjah 6, baru ja abis amik UPSR. Memang tengah honeymoon betul budak tuh. Taknak baca buku langsung. 

     Pencapaian akademik Hadi nie kiranya biasa-biasa ja. Takdak la excellent macam Adi Putra yang genius mendahului kawan-kawan dia. Waktu time tadika / pra-sekolah dulu, Hadi nie antara murid yang terkedepan jugak. Tapi sejak balik dari China dulu, Hadi dah kurang sikit. Mungkin dia lost dengan method pembelajaran agaknya, tuh yang membuatkan dia jadi average saja. Kalau guide, boleh ja pun score tinggi-tinggi. Tapi tu la, aku nie garang sangat kalau mengajar anak. Sian pulak kalau dipikir-pikirkan.

     Sejak tukar sekolah di Kulim nie, Hadi tak pernah lagi naik kelas. Kelas nombor 3. Kalau exam pun, selalunya Hadi dapat nombor yang tak popular dalam lingkungan belasan dan awal puluhan. Aku dan isteri pulak, memang jenis tak menekan sangat. Asalkan dia mahu belajar dan usaha, tak kisah la sangat apa result pun. Bila tengok hari-hari tuisyen kat sekolah ditambah tuisyen kat luar lagi, aku pun jadi kesian jugak. Biarlah dia dapat nombor berapa pun, kami tetap sayangkan dia jugak. Wife aku siap bagi hadiah lagi.

     Tapi, periksa kat sekolah hujung tahun nie agak memeranjatkan jugak. Agaknya dah abis UPSR kot, jadi dia macam tak pressure. Tetiba jer dia score dalam peperiksaan sekolah. Entah macam mana, tetiba Hadi potong tang kona (bak kata orang Kedah). Habis semua dalam kelas tuh dia tapau. Dari dok dapat nombor awal 20-an, tetiba dapat nombor satu terus dalam kelas. Tak tahulah apa perasaan cikgu tapi seriously, kami nie sebagai parent boleh dikatakan bangga sungguh la dengan Hadi. Dalam pada tuh, rasa syukur jugak sebab, kami Hadi memang anak yang baik. Mudah sungguh berurusan dengan Hadi dan kami pun memang sayang kat anak-anak kami. Tapi, walau bagaimana sayang pun parent pada anak, kemanisan kejayaan tuh tetap tak boleh dibeli (antara perkara yang tak dapat dibeli la kiranya nie). Allah yang bagi. Dan sunatullah untuk kejayaan adalah usaha.

YB Sabrina yang bagi hadiah. YB pun cakap, awat darjah 6 kecik sangat? hehehehe

Dia yang paling cekap membaca dan menghafaz Al-Quran berbanding adik beradik lain, 
tapi dia takmau masuk sekolah agama ataupun sekolah tahfiz.

Gambar ngan kawan-kawan kat meja VIP waktu penyampaian hadiah


     Syukurlah Hadi merasa jugak beberapa kali merasa naik pentas menerima hadiah di sekolah. Moga hal ini membuahkan kejayaan yang lebih banyak lagi pada masa hadapan. Dan membuahkan kejayaan yang mutlak sebagai seorang mukmin di hadapan Penciptannya nanti...InsyaAllah

Friday, October 27, 2017

Nothing Much (34)

0

Thursday, October 26, 2017

Bandar Springhill yang diingati

0
     Aku ingat lagi yang kami sekeluarga asalnya menyewa sahaja di Bandar Springhill, Port Dickson nie. Mula menyewa sekitar penghujung tahun 2004 kami akhirnya membeli sebuah rumah baru berdekatan dengan rumah sewa kami tuh. Dalam penghujung tahun 2005, kami pun pindah ke rumah baru. Ingat lagi bapak mertua datang tolong cuci rumah dan macam-macam lagi sewaktu nak pindah tuh. Ibu mertua pun datang tolong buatkan kenduri house-warming. Ipar-duai pun datang untuk support.

     Memang tertulis agaknya rezeki anak sulung kami apabila malam kenduri house-warming tuh dan orang pun dah penuh rumah, tetiba tuh wife aku terpaksa dikejarkan ke hospital sebab bersalin anak sulung. Syukur dan gembira rasanya waktu tuh. Rumah baru, kejiranan pun ramah, adik-beradik pun ramai yang datang, dapat pulak cahaya mata. Subhanallah, tak terucap rasanya syukur kepada Maha Pencipta. Sungguh Dia Maha Pemurah.

     Itulah permulaan kisah bahagia kami di Port Dickson yang bermula tahun 2004 sehinggalah tahun 2015. Selama 11 tahun membina kejiranan Bandar Springhill yang kebanyakkannya terdiri dari orang-orang merantau. Hanya beberapa kerat sahaja yang cakap nogori. Sebab tuh sampai sekarang pun aku tak pandai cakap nogori. Tapi Bandar Springhill memang best. Mudah betul rasanya untuk berkerjasama dengan kejiranan di sana. Sehinggakan terasa jugak sedih bila kami berpindah pada tahun 2015.

     Bebaru nie kami ke Port Dickson atas urusan kerja wife. Mungkin sebab nama Port Dickson tuh menyebabkan kami sekeluarga teruja untuk pergi beramai-ramai. Kalau lain dari Port Dickson, mungkin lain pulak responnya. Yang sekolah, ponteng sekolah. Yang taska, tak pegi taska. Yang bekerja, amik jugak cuti berhari-hari. Sempat la jugak kami melawat kawan-kawan di Springhill. Alhamdulillah, Allah tunaikan hajat untuk kami bersolat jemaah di Surau Bandar Springhill. Tapi wajah Bandar Springhill dah lain.

     Ada diantara wajah-wajah yang aku kenal telah kembali ke rahmatullah. Yang masih tinggal pulak, semakin merosot kesihatannya. Yang masih menghadiri surau dari wajah yang aku kenal, dah mula ada jemaah yang bersolat di atas kerusi. Sedih pulak bila terkenangkan zaman-zaman nak naik dulu. Kalau dulu, ada sahaja jemaah bersidai di beranda surau sementara menunggu Isya'. Entah kenapa kali ini macam takdak orang pulak. Ada jemaah, tapi jemaah yang aku tak kenal. Orang-orang yang baru pindah agaknya.  Dari khabar-khabar orang, ada beberapa pulak penduduk Bandar Springhill yang tak sihat dan berada di Hospital atau sakit di rumah. Betapa masa merubah banyak perkara.

     Itulah Bandar Springhill yang kami pernah kenal satu ketika dahulu. Hari ini ia menjadi maju dalam wajah yang lain. Teringat kata-kata bos aku waktu kat Lotus dulu, seorang Scottish. It's not solely about the place, but people that actually make the place. Benarlah kata-kata dia tuh. Memang Bandar Springhill dan Lukut tuh takdak apa yang special sangat pun, tapi orang-orang yang ada di sana yang akhirnya membuatkan tempat-tempat tersebut istimewa.

     Terima kasih Bandar Springhill. Terima kasih jugak kepada penduduk-penduduknya.

     Antara kegiatan penduduk di Bandar Springhill untuk membangunkan generasi muda







Tuesday, February 14, 2017

Kucingku namanya Puteh

0
     Rindu pulak rasanya kat kucing aku yang sekor nie. Kali terakhir kami jumpa dengan Puteh, dia sedang sakit. Lepas tuh, tetiba dia hilang dan tak balik-balik lagi ke rumah seperti biasa. Kesian Puteh...bukannya aku tak biasa kehilangan perkara yang aku sayang. Cumanya, kekadang tuh teringat la jugak.

Time hujan, dia la yang occupied katil Hafiz

Bakul favorite Puteh

Orang dok main komputer, dia selamba ja lepak atas keyboard.

Malam-malam pun takmau keluar rumah

     Tinggal la adik beradik dia sorang lagi. Nak eja nama pun tak berapa nak reti. Cheley.....kena sengau sikit waktu sebut nama tuh. 

Sama la jugak macam Puteh, suka sangat ngan katil Hafiz

Katil Hadi ngan Juan pun dia belasah jugak

     Anak-anak dah kian membesar. Suka tengok anak-anak membesar depan mata. Memang la rumah macam hiruk-pikuk sikit tapi biasa la tuh. Nama pun ramai. Yang tak biasa kalau anak ramai dalam rumah tapi sunyi sepi. Yang itu memang kena risau.

By the way, inilah lukisan Hafiz dalam komputer tadi. Simple but meaningful. Orang lidi yang kecik sekali tuh adalah Haziq. This is family and family means everything

Haziq kat pantai. Yaya dok kambus kaki dengan pasir

 Gaya terlampau oleh mat Haziq...Hahahahah

Payah nak lekat tudung Yaya nie. Jenuh memujuk


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...